Mengulas Peradaban Kuno Yunani Kuno

Mengulas Peradaban Kuno Yunani Kuno

www.horsehats.comMengulas Peradaban Kuno Yunani Kuno. Dari periode Yunani kuno (abad 8 hingga 6 SM) hingga akhir zaman kuno, Yunani kuno merupakan peradaban kisah sejarah bangsa Yunani. Peradaban ini mencapai puncak kejayaannya di Yunani klasik (abad ke-5 hingga ke-4 SM). Di Yunani klasik, di bawah kepemimpinan negara-kota Athena, orang Yunani berhasil menahan invasi Kekaisaran Persia. Ketika Athena dikalahkan oleh Sparta dalam Perang Peloponnesia pada 404 SM, kejayaan Athena berakhir. Setelah penaklukan Alexander Agung, kebudayaan Yunani disebut peradaban Yunani kuno dan menyebar ke daerah-daerah terpencil di Asia Tengah dan ujung barat Mediterania.

Istilah “Yunani Kuno” digunakan untuk menggambarkan peradaban di wilayah penutur bahasa Yunani kuno. Wilayah tersebut tidak terbatas pada semenanjung Yunani, tetapi juga mencakup wilayah lain yang dihuni oleh orang Yunani, termasuk pulau Siprus, Kepulauan Aegia, pantai Anatolia (kemudian disebut Ionia), Sisilia, dan bagian selatan semenanjung Italia (Diketahui sebagai Yunani Besar), serta pemukiman Yunani di wilayah pesisir Corcis, Illyria, Thrace, Mesir, Silene, wilayah selatan Galia, Iberia timur, dan semenanjung timur laut, Iberia dan Taurica.

Kebanyakan sejarawan percaya bahwa peradaban ini menjadi basis peradaban Barat. Budaya Yunani sangat memengaruhi Kekaisaran Romawi, dan Kekaisaran Romawi memengaruhi bagian lain Eropa. Peradaban Yunani kuno sangat mempengaruhi dalam bahasa, sistem pendidikan, sains, seni rupa, filsafat, dan kebangkitan Renaisans Eropa Barat, dan minat baru di Eropa pada abad ke-18 dan ke-19 serta Renaisans Neoklasik di abad ke-20. Amerika Serikat.

Kronologi

Tidak ada kesepakatan yang pasti dan universal mengenai awal dan akhir zaman kuno klasik. Biasanya dari abad ke-8 SM sampai abad ke-6 M, yaitu sekitar tahun 1300.

Zaman Klasik Yunani didahului oleh Zaman Kegelapan Yunani (1100-750 SM). Fitur arkeologinya adalah gaya tembikar dengan geometri dan prototipe geometri, diikuti oleh Periode Timur, yaitu Assyria Syria-Het vs. Yunani Pengaruh yang kuat budaya Punisia dan Mesir.

Secara tradisional, zaman kuno Yunani kuno dimulai dengan pengaruh timur yang kuat pada abad ke-8 SM, yang merupakan salah satu faktor yang memberi Yunani alfabetnya sendiri. Karakter Yunani kuno muncul dalam alfabet, yang paling terkenal adalah karakter Homer dan Hesiod. Setelah permulaan periode kuno, periode klasik sekitar 500 SM, dan periode Yunani berlanjut setelah kematian Alexander Agung pada 323 SM.

Sejarah periode klasik Yunani dapat dibagi menjadi periode-periode berikut:

  • Periode kuno (750 SM-500 SM) adalah ketika seniman meletakkan patung dalam posisi kaku dan sakral dengan “senyum kuno”. Secara umum diyakini bahwa zaman kuno berakhir dengan penggulingan tiran Athena terakhir pada 510 SM.
  • Era klasik (500-323 SM) dicirikan oleh suatu gaya, yang oleh pengamat kemudian disebut model atau klasik, seperti Parthenon. Secara politik, periode klasik diperintah oleh aliansi Athena dan Tilos pada abad ke-5 SM, dan digantikan oleh hegemoni Sparta pada awal abad ke-4 SM. Kemudian kekuasaan dialihkan ke aliansi Thebes dan Bovardia, dan akhirnya ke Liga yang dipimpin oleh Makedonia di era Korintus.
  • Era Helenistik (323-146 SM) adalah masa ketika budaya dan kekuatan Yunani menyebar ke Timur Dekat dan Timur Tengah. Periode ini dimulai setelah kematian Alexander Agung dan diakhiri dengan penaklukan Romawi atas Yunani.
  • Era Yunani Romawi adalah periode dari Romawi menaklukkan Korintus dalam Pertempuran Korintus pada 146 SM hingga pendirian Byzantium, ibu kota Kekaisaran Romawi, oleh Konstantin Agung pada 330 SM.
  • Tahap terakhir dari zaman kuno adalah periode Kristenisasi dari akhir abad ke-4 hingga abad ke-6, biasanya disebut setelah Kaisar Justinian I menutup Kolese Neo-Platonik pada tahun 529.

Historiografi

Periode sejarah Yunani kuno adalah unik dalam sejarah dunia karena ini adalah periode pertama yang dibuktikan dengan historiografi yang tepat, sedangkan sejarah kuno dan protocuscuss terutama dipahami melalui bukti situasional seperti kronologi atau daftar raja, dan prasasti praktis.

Herodotus secara luas dikenal sebagai “Bapak Sejarah”, dan judul karyanya “Sejarah” adalah asal kata sejarah. Karya Herodotus ditulis antara 450 dan 420 SM, mencakup satu abad, dan mencakup tokoh-tokoh sejarah dari abad ke-6, seperti Darius I dari Persia, Cambyses II dan Praise III, dan karakter Some kedelapan abad ini. Misalnya Kandales.

Herodotus diikuti oleh penulis seperti Thucydides, Xenophon, Demosines, Plato dan Aristoteles. Sebagian besar penulis ini adalah orang Athena atau pro-Athena, sehingga sejarah dan politik Athena lebih dikenal daripada kota lain mana pun. Ruang lingkup mereka terbatas pada sejarah diplomatik, militer dan politik, dengan mengabaikan sejarah ekonomi dan sosial.

Baca Juga: Mengulas Peradaban Kuno Tiongkok

Sejarah

Yunani Arkais

Periode kuno dimulai pada abad ke-8 SM, ketika Yunani mulai bangkit di zaman kegelapan yang ditandai dengan runtuhnya peradaban Mycenae. Peradaban melek huruf telah mati, pelupaan Mycenae telah dilupakan, tetapi orang Yunani mengadopsi alfabet Punisia, mengubahnya dan menciptakan alfabet Yunani. Sekitar abad ke-9 SM, catatan tertulis mulai bermunculan. Pada saat itu, Yunani terbagi menjadi banyak komunitas kecil yang berdaulat sesuai dengan pola geografis Yunani, dan setiap pulau, lembah, dan dataran dipisahkan oleh laut atau gunung.

Perang Lelandin (710-650 SM) adalah konflik yang terjadi selama periode ini, dan merupakan perang tertua yang tercatat di Yunani kuno. Konflik ini adalah perselisihan antara Polis (kota-negara bagian), Calcis dan Eretria selama pertempuran untuk tanah subur Lelantina di Euboia. Meskipun Chalkis menang, kedua kota tersebut mengalami kemunduran karena lamanya perang.

Pedagang berkembang pesat pada paruh pertama abad ke-7 SM, ditandai dengan diperkenalkannya koin sekitar 680 SM. Hal ini tampaknya telah menyebabkan ketegangan di banyak kota dan negara bagian. Rezim aristokrat yang umumnya menguasai kota metropolis kini terancam oleh pengusaha kaya, yang pada gilirannya menginginkan kekuasaan politik. Sejak 650 SM, bangsawan harus bekerja keras untuk tidak digulingkan, tetapi untuk menggantikan mereka dengan tiran populis. Itu berasal dari kata Yunani non-menghina τύραννος “(” tyrannos “), yang berarti” penguasa ilegal “, meskipun gelar tersebut berlaku untuk pemimpin yang baik dan pemimpin yang buruk.

Pertumbuhan penduduk dan kekurangan lahan tampaknya telah memicu konflik internal antara si kaya dan si miskin di banyak negara bagian perkotaan. Di Sparta, Perang Messenia pecah, dan akibatnya Messenia ditaklukkan dan penduduknya diperbudak. Perang ini dimulai pada paruh kedua abad ke-8 SM, dan merupakan tindakan yang tidak dilakukan pendahulu di Yunani kuno. Praktik ini memicu revolusi sosial. Penduduk yang diperbudak kemudian disebut pelacur dan dipaksa untuk bertani dan bekerja untuk orang-orang Sparta, dan semua tentara Spartan menjadi tentara dan bergabung dengan tentara Sparta. Ini membuat Sparta menjadi negara militer permanen. Bahkan orang kaya harus hidup dan berlatih seperti orang miskin. Tujuan pemerataan ini adalah untuk mengurangi kemungkinan terjadinya konflik sosial antara si kaya dan si miskin. Dikatakan bahwa reformasi ini dilakukan oleh Lykurgos dari Sparta, dan kemungkinan besar akan selesai pada 650 SM.

Athena mengalami krisis tanah dan pertanian pada akhir abad ke-7 SM, dan kembali mengalami perang saudara. Arkhon (Hakim Ketua) Drago membuat beberapa perubahan pada hukum dan peraturan pada 621 SM, tetapi tindakan ini gagal menyelesaikan konflik. Pada akhirnya, reformasi terjadi karena Solon (594 SM), yang memperluas tanah untuk orang miskin tetapi menempatkan para bangsawan dalam kekuasaan. Reformasi ini cukup untuk menstabilkan Athena.

Pada abad ke-6 SM, beberapa negara kota termasuk Athena, Sparta, Korintus dan Thebes telah berkembang menjadi kekuatan dominan di Yunani. Masing-masing menaklukkan daerah pedesaan dan kota-kota kecil di sekitarnya. Pada saat yang sama, Athena dan Korintus juga menjadi negara maritim dan perdagangan utama.

Pada abad ke-8 dan ke-7 SM, pertumbuhan penduduk yang pesat menyebabkan penduduk Yunani mengalir ke koloni-koloni Yunani Raya (Italia Selatan dan Sisilia), Asia Kecil dan wilayah lainnya. Imigrasi ini berakhir pada abad ke-6, ketika dunia Yunani mencakup wilayah budaya dan bahasa yang jauh lebih luas daripada Yunani saat ini. Meskipun koloni Yunani ini menjalin hubungan agama dan perdagangan, hal itu tidak diatur oleh pembangunan kota.

Selama periode ini, ekonomi Yunani dan koloninya berkembang pesat, dan perdagangan serta manufaktur berkembang. Periode ini juga diwarnai dengan peningkatan taraf hidup masyarakat di Yunani dan daerah jajahannya. Beberapa penelitian memperkirakan bahwa antara 800 dan 300 SM, ukuran rata-rata rumah tangga Yunani meningkat lima kali lipat, menunjukkan peningkatan tajam dalam pendapatan penduduknya.

Pada paruh kedua abad ke-6 SM, Athena jatuh di bawah tirani Peisistratos dan putra-putranya. Hippias dan Hipparkhos. Namun, pada pelantikan bangsawan Athena Keisthenes pada 510 SM, Raja Crimeonis I dari Sparta membantu Athena untuk menggulingkan tiran tersebut. Sejak itu, Sparta dan Athena saling menyerang berkali-kali, dan Kleumeni I menunjuk pro-Sparta Isagras sebagai arkhon Athena. Untuk mencegah Athena menjadi negara p Sparta, Klestines meminta warga Athena untuk melakukan revolusi politik: terlepas dari statusnya, semua warga Athena memiliki hak dan kewajiban politik yang sama: oleh karena itu Athena menjadi “negara demokratis . ” Orang Atena menyambut ide ini dengan sangat antusias, sehingga setelah berhasil menggulingkan Izagras dan melaksanakan “reformasi” Kleistenis, Athena dengan mudah menolak tiga upaya untuk memulihkan Izagras. Para penguasa Sparta menyerang. Kebangkitan demokrasi memulihkan kekuatan Athena dan memicu dimulainya “Zaman Keemasan” di Athena.

Baca Juga: 18 Film Animasi Terbaik Mengisi Waktu Santai

Yunani Klasik

Abad ke-5 SM

Athena dan Sparta bergabung untuk menghadapi ancaman asing yang paling kuat dan berbahaya, Kekaisaran Persia. Setelah menumpas pemberontakan Ionia, Kaisar Darius I dari Persia, kaisar Kekaisaran Achaemenid, memutuskan untuk menaklukkan Yunani. Pada 490 SM, serangan Persia berakhir dengan kemenangan Athena di Marathon di bawah kepemimpinan Mirtiades muda.

Xerxes I, putra dan pewaris Darius I, mencoba menaklukkan Yunani lagi 10 tahun kemudian. Namun, tentara Persia menderita banyak korban dalam Pertempuran Thermpylae, dan pasukan Sekutu Yunani memenangkan Pertempuran Slamis dan Pertempuran Plataia. Perang Yunani-Persia berlangsung hingga 449 SM dan dipimpin oleh Athena dan Aliansi Delos, ketika Makedonia, Thrace, Kepulauan Aegean, dan Ionia bebas dari pengaruh Persia.

Dominasi kerajaan maritim Athena mengancam posisi Liga Peloponnesia di Sparta, yang mencakup kota-kota di daratan Yunani. Konflik yang tak terhindarkan ini memuncak pada Perang Peloponnesia (431-404 SM). Meski dia berulang kali berhasil menghentikan perang, Athena berulang kali dipukul mundur. Wabah Wabah melanda Athena pada 430 SM, dan ekspedisi militer berikutnya ke Sisilia gagal, yang sangat melemahkan Athena. Diperkirakan sepertiga orang Athena tewas, termasuk pemimpinnya Pericles.

Sparta berhasil menimbulkan pemberontakan di antara kekuatan Sekutu di Athena, yang akhirnya melumpuhkan power pasukan militer Athena. Peristiwa bersejarah ini terjadi pada 405SM, ketika Sparta berhasil memutus jalur pasokan makanan Athena dari Heleppo. Angkatan Laut Athena yang rusak dipaksa untuk menyerang, dan dihancurkan oleh pasukan Spartan Lysandros di Pertempuran Agspotami. Pada 404 SM, Athena menyerukan perdamaian, dan Sparta menetapkan persyaratan. Athena harus kehilangan tembok kotanya (termasuk Tembok Besar), angkatan laut, dan seluruh koloni samudra.

Abad ke-4 SM

Yunani memasuki abad ke-4 SM di bawah hegemoni Sparta, namun dari awal terlihat jelas bahwa Sparta memiliki kelemahan. Krisis penduduk menyebabkan perluasan kekuasaan Sparta yang berlebihan dan kemampuan manajemen yang terbatas. Pada 395 SM, Athena, Argos, Thebes, dan Corinthians mengira mereka dapat menantang aturan Spartan, yang akhirnya menyebabkan Perang Corinthian Brimstone (395-387 SM). Perang berakhir dengan status quo, dan Persia campur tangan atas nama Sparta.

Setelah kejadian tersebut, hegemoni Sparta berlangsung selama 16 tahun, hingga Sparta berusaha memaksakan kehendaknya kepada masyarakat Thebes. Sparta dikalahkan dalam Pertempuran Lektra pada 371 SM. Jenderal Thebes Epaminodadas memimpin pasukan Thebes ke Semenanjung Serpentine, begitu banyak negara kota yang memutuskan hubungan dengan Sparta. Tentara Thebes berhasil memasuki Messenia dan membebaskan rakyat.

Kehilangan tanah dan penduduk kolonial, Sparta menjadi tentara kelas dua. Hegemoni Thebes kemudian berdiri, meski sebentar. Pada Battle of Mantina 362 tahun sebelumnya, Sparta dan sekutunya berhasil mengalahkan Sparta dan sekutunya, meski telah menang, mereka tetap kehilangan pemimpin penting mereka, Epamonides. Akibat dari kegagalan ini adalah Thebes dan Sparta sangat menderita sehingga baik mereka maupun sekutunya tidak dapat memperoleh posisi dominan di Yunani.

Kebangkitan Makedonia di bawah kepemimpinan Philip II justru merosotnya kota dan negara bagian di tengah Yunani. Dalam dua puluh tahun, Phillips berhasil menyatukan kerajaannya, mengepung suku Iliria, memperluasnya ke utara, dan kemudian menaklukkan Sesalia dan Trakia. Keberhasilannya dikaitkan dengan inovasinya, yang mereformasi tentara Makedonia. Philip berulang kali campur tangan dalam urusan politik negara kota selatan, yang menyebabkan invasi pada 338 SM.

Setelah mengalahkan Athena dan Thebes dengan keuntungan luar biasa dalam Pertempuran Kerhonia pada 338 SM, Philip Persia menjadi hegemon de facto seluruh Yunani kecuali Sparta. Dia memaksa sebagian besar negara kota Yunani untuk bergabung dan bersekutu dengan Liga Korintus, dan mencegah mereka menyerang satu sama lain. Philiposp mulai menyerang Kekaisaran Achaemenid, tetapi dibunuh oleh Pausanias dari Orestis pada awal konflik.

Putra Philip dan ahli waris Alexander Agung melanjutkan perang. Alexander mengalahkan Darius III dari Persia, menghancurkan total Kekaisaran Achaemenid dan memasukkannya ke dalam Kekaisaran Makedonia. Karena bakatnya tersebut, ia memenangkan gelar “Tertinggi”. Ketika Alexander meninggal pada 323 SM, kekuatan dan pengaruh Yunani mencapai puncaknya. Perubahan mendasar telah terjadi dalam politik, masyarakat dan budaya; jauh dari kota (negara kota), budaya Yunani lebih mengakar.

Yunani Helenistik

Periode Helenistik dimulai pada 323 SM, ditandai dengan berakhirnya penaklukan Alexander Agung, dan diakhiri dengan penaklukan Yunani oleh Republik Romawi pada 146 SM. Akan tetapi, pendirian pemerintahan Romawi tidak menghancurkan kelangsungan sistem sosial dan budaya Yunani, hingga kebangkitan agama Kristen menandai runtuhnya kemerdekaan politik Yunani, sistem sosial dan budaya Yunani tetap tidak berubah.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Yunani merupakan pusat peradaban tertua di Eropa. Tingginya perkembangan peradaban Yunani dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain kondisi alam, penduduk, dll. Yunani terletak di ujung tenggara benua Eropa. Sebagian besar pulau di Laut Aegea dan Laut Ionia adalah milik Yunani. Perbatasan Yunani di bagian utara berbatas dengan Yugoslavia, Albania, Bulgaria dan Turki di benua Eropa. sedangkan di timur Yunani dikelilingi oleh Laut Aegea, di selatan dikelilingi Laut Mediterania, dan di barat dikelilingi Laut Ionia. Yunani memiliki iklim Mediterania yang menyenangkan, dan orang Yunani adalah campuran darah antara para imigran di pantai Laut Kaspia dan penduduk asli yang bertani. Negara-negara imigran ini merupakan keluarga India-Jerman.

Mereka dinamai suku Hera dari suku Dura, Acia, Aeolian dan Ionia. Selama masa kejayaan Yunani (476-338 SM), banyak kuil dibangun dengan gaya Dorian. Solon of Athens (549 SM) menguraikan aturan Athena. Politisi tersebut melakukan beberapa reformasi, termasuk penghapusan perbudakan dan pemulihan hak-hak sipil. Jika di Sparta warga negara berkewajiban mengabdi pada negara, maka di Athena hak warga dijamin oleh negara. Kegiatan dan perhatian masing-masing Spartan hanya untuk tugas pemerintahan dan pertahanan negara, sedangkan orang Athena sangat memperhatikan perkembangan seni, olah raga, ilmu pengetahuan dan filsafat.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0
Artikel Budaya