Mengenal Kuda Sandelwood, Kuda Pacu Asal Sumba

Mengenal Kuda Sandelwood, Kuda Pacu Asal Sumba

Mengenal Kuda Sandelwood, Kuda Pacu Asal Sumba – Hamparan alam Nusa Tenggara Timur merupakan salah satu tempat yang populer luar biasa di Indonesia. Bukan cuma bagus, tetapi pula menaruh banyak kekayaan.

Mengenal Kuda Sandelwood, Kuda Pacu Asal Sumba

horsehats – Dikala mengatakan binatang khas Nusa Tenggara Timur, bisa jadi yang langsung terpikirkan di isi kepala banyak orang merupakan binatang komodo.

Dikutip dari dailysia, Sementara itu NTT pula populer dengan kudanya yang bermutu. Salah satu jaran yang populer ialah Sandelwood Pony. Jaran yang pula diucap selaku jaran sandel ataupun jaran Sumba memanglah mempunyai sebagian idiosinkrasi.

Terdapat yang istimewa mengenai namanya. Dikutip nationalgeographic, namanya berawal dari julukan tumbuhan cendana ialah Sandalwood tree yang sempat berkembang produktif di tanah Sumba.

Baca juga : Kuda Sumba, Warisan Alam Tanah Marapu yang Semakin Menghilang

Meskipun ukurannya relatif kecil, tapi memiliki kekuatan dan daya tahan luar biasa

Sandalwood Pony dari Sumba telah semenjak dahulu diakui di Indonesia selaku tipe jaran yang terbaik. Dengan cara genetis memanglah bukan seluruhnya asli Pulau Sumba.

Bagi sejarahnya, jaran yang satu ini tercantum ke dalam tipe jaran pacu persimpangan dari jaran poni lokal dengan jaran Arab.

Dikala diamati dari dekat, wujud kepalanya gagah, telinganya kecil serta matanya runcing. Bentuk rupanya lumayan bermacam- macam, misalnya gelap, putih,

gelap maid( brownish black), krem, abu- abu, serta pula bercak( plongko).

Bila dibanding dengan jaran suku bangsa Amerika serta Australia, hingga posturnya relatif lebih kecil. Dimensi punggungnya kurang lebih setinggi 122- 132 centimeter.

Meski lebih kecil, tetapi kecekatan serta energi tahannya luar lazim. Seperti itu kenapa Sandelwood Pony populer di bumi balapan jaran.

Peternakan kuda masih menjadi unggulan bagi masyarakat Sumba

Terdapat suatu informasi yang sempat viral pada masanya. Masyarakat Sumba Barat Energi sempat membagikan hadiah berbentuk jaran Sandelwood Pony buat Kepala negara Joko Widodo dikala bertamu ke ambalan.

Harga kudanya dalam Rupiah lumayan mahal, ialah dekat Rp 70 juta.

Perihal itu ialah kebesarhatian tertentu untuk masyarakat warga. Sebab memanglah di kepemilikan binatang peliharaan telah demikian lama jadi ciri status sosial di tengah warga adat Sumba.

Warganya bukan cuma memelihara jaran, tetapi pula babi serta kerbau. Tetapi jaran sedang jadi binatang yang dikira special, spesialnya jaran sandel.

Supaya kecekatan serta energi kudanya bertambah, terdapat sebagian program persimpangan dengan jaran tipe lain misalnya Thoroughbred.

Dahulu pernah digunakan sebagai alat transportasi sampai persembahan dalam tradisi lokal

Kehadiran Sandelwood Pony pula jadi salah satu energi raih banyak orang buat bertamu ke Sumba. Habitatnya saat ini banyak ditemui di area perbukitan serta sabana yang banyak berhamburan di Sumba.

Nyatanya di era dahulu Sandalwood Pony digunakan buat perlengkapan pemindahan. Tetapi bersamaan berjalannya durasi, warga pula memakainya buat maskawin( belis) serta cinderamata yang terpaut dengan adat- istiadat.

Apalagi sempat dipakai selaku alat perdamaian dampingi kaum serta pula dibawa dikala tiba ke seremoni kematian ataupun pemakaman.

Sandelwood Pony dulu telah jadi salah satu barang berarti di golongan adiwangsa Sumba ke bermacam wilayah Nusantara semenjak tahun 1840 lewat kota Waingapu.

Beberapa daerah di Sumba rutin mengadakan parade dan lomba pacuan kuda

Semacam yang sudah diucap di atas, pesona jaran yang satu ini memanglah tidak main- main hingga dapat jadi besi berani darmawisata Sumba.

Pada bulan Juli 2017 sempat diselenggarakan kegiatan ambalan 1001 jaran Sandelwood. Tidak hanya daya kudanya sendiri, para joki yang andal serta gesit pula amat mempengaruhi.

Pada biasanya parade- parade yang diadakan di Sumba bersamaan pada medio tahun Kristen.

Baca juga : Fakta Menarik Przewalski, Spesies Kuda Langka Bertubuh Kecil

Waktunya didetetapkan oleh atasan adat dikala timbul bulan badar( naalbukolo). Inilah yang menghasilkan Sandelwood Pony sedemikian itu melegenda.

Supaya lebih banyak warga yang mengenalinya selaku jaran pacu, terdapat adu balapan jaran di sebagian wilayah di Sumba dalam rancangan seremoni Pasola.

Seremoni Pasola sendiri ialah seremoni perang konvensional yang diselenggarakan tiap tahun.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0
Kuda