10 Perintah Allah dalam teologi Katolik

10 Perintah Allah dalam teologi Katolik

www.horsehats.com – 10 Perintah Allah dalam teologi Katolik. Sepuluh Perintah Allah adalah rangkaian perintah moral dan agama, yang dianggap sebagai landasan moral dalam beberapa agama Ibrahim termasuk Katolik.  Menurut uraian dalam Perjanjian Lama Keluaran dan Ulangan, perintah Allah adalah bagian dari perjanjian yang Allah sediakan bagi bangsa Israel untuk membebaskan mereka dari perbudakan dan dosa. Menurut Katolikisme – deskripsi resmi dari iman Kristen oleh Gereja Katolik – perintah Tuhan ini dianggap penting untuk kesehatan mental dan pertumbuhan yang baik, dan merupakan dasar dari keadilan sosial Katolik. Tinjauan Sepuluh Perintah adalah salah satu metode inspeksi internal yang paling umum oleh umat Katolik sebelum menerima sakramen penebusan dosa.

Sepuluh Perintah telah dibahas dalam tulisan-tulisan gereja paling awal. Para katekis menunjukkan bahwa sejak era Agustinus di Hippo (354-430 M), Sepuluh Perintah “menempati posisi sentral” dalam pengajaran iman. Sampai Konferensi Lateran Keempat pada tahun 1215, gereja tidak memiliki standar pengajaran agama formal; ada bukti bahwa Perintah-perintah digunakan dalam pendidikan Kristen di gereja mula-mula dan sepanjang Abad Pertengahan, tetapi penekanannya tidak konsisten. Di beberapa keuskupan, kurangnya pengajaran ini menjadi salah satu kritik gereja oleh para reformis Protestan. Setelah itu, doktrinalisme pertama yang banyak digunakan di gereja pada tahun 1566 “melakukan pembahasan yang menyeluruh tentang perintah-perintah individu,” tetapi lebih menekankan pada ketujuh sakramen. Doktrinalisme terbaru memberikan banyak ruang ketika menjelaskan setiap perintah dalam Sepuluh Perintah.

Ajaran gereja tentang Sepuluh Perintah terutama didasarkan pada tulisan-tulisan Perjanjian Baru dan Lama dan para ayah dari gereja mula-mula. Dalam “Perjanjian Baru”, Yesus mengakui keabsahannya dan memerintahkan murid-muridnya untuk melangkah lebih jauh, meminta mereka untuk melampaui kebajikan ahli Taurat dan orang Farisi. Yesus meringkas Sepuluh Perintah dalam dua “Perintah Agung”, menginstruksikan semua orang untuk memiliki hubungan mencintai Tuhan dan mencintai orang lain. Tiga yang pertama dari Sepuluh Perintah menuntut rasa hormat pada nama Tuhan, ketaatan pada hari Minggu, dan melarang penyembahan kepada dewa-dewa lain. Perintah lain yang berhubungan dengan hubungan antar manusia, seperti hubungan antara orang tua dan anak; perintah lain ini termasuk larangan berbohong, pencurian, pembunuhan, perzinahan, dan keinginan untuk barang terlarang.

Sebagai rangkuman resmi dari kepercayaan gereja, Katolikisme belakangan ini telah menempati kurun waktu yang lama dalam “Perintah Suci” dengan Katolik, yang merupakan dasar ajaran masyarakat Katolik. Menurut teori pengajaran, sejak abad kelima, gereja telah mempertahankan posisi sentral dari Sepuluh Perintah dalam pengajaran iman. Clift menjelaskan bahwa gereja melihatnya sebagai “gaya hidup”, dan “jalan menuju kebebasan” seperti pagar sekolah yang melindungi anak-anak dari “bahaya yang mengancam jiwa.”

Perintah pertama; “Akulah Tuhanmu, yang membawamu keluar dari Mesir tempat perbudakan. Tidak ada dewa selain Aku. Jangan menganggap dirimu dewa seperti apapun di langit. Orang-orang di dalam air. Don tidak tunduk padanya atau menyembah dia. “

Menurut ajaran gereja, perintah pertama “berarti [orang-orang] harus menyembah dan menyembah Tuhan, karena Tuhan itu unik.” Katekismus menjelaskan bahwa perintah tersebut melarang penyembahan berhala dan memberikan praktik yang dilarang, seperti Menyembah ciptaan apa pun, seperti serta “setan … kekuasaan, kenikmatan, ras / etnis, darah, negara [dan] uang”. Agustinus menjelaskan perintah ini sebagai “kasihi Tuhan, dan kemudian lakukan apa yang ingin Anda lakukan.” Untuk menjelaskan sudut pandang ini, Clift menunjukkan bahwa semua dosa “tunduk kepada Tuhan yang lain, kepada komandan yang lain: dunia, daging, atau iblis.” Jika Tuhan benar-benar dicintai, maka orang akan mengikuti Kehendak Tuhan untuk melakukannya.

Katekismus mengaitkan perintah ini dengan tiga kebajikan teologis. Kebajikan pertama, iman, menginstruksikan umat Katolik untuk percaya pada Tuhan dan menghindari bid’ah, kemurtadan dan perpecahan. Keuntungan kedua dari harapan adalah memperingatkan umat Katolik untuk tidak menyerah dan praduga. Menurut teori agama, hanya umat Katolik yang tidak cuek, bersyukur kepada Tuhan, dan terhindar dari kemalasan spiritual dan kebencian kepada Tuhan karena kesombongan, baru bisa merealisasikan kebajikan terakhir yaitu cinta. Katekis merujuk pada pelanggaran khusus terhadap perintah ini, seperti takhayul, politeisme, pengorbanan suci, ateisme, dan semua sihir dan sihir. Selain itu, ada larangan tertulis tentang astrologi, seni ramal tapak tangan, dan psikologi konseling atau konstelasi. Katekis menyebut tindakan terakhir ini “Keinginan untuk menguasai waktu, sejarah, dan akhirnya manusia lain juga keinginan untuk berdamai dengan kekuatan tersembunyi.”

Baca Juga: Gerakan Keagamaan dalam Kebudayaan

Patung berhala

Umat ​​Katolik terkadang dituduh menyembah patung, yang melanggar perintah pertama, dan gereja mengatakan ini adalah kesalahpahaman. Gereja percaya bahwa “penghormatan terhadap ikon adalah semacam” penghormatan “, bukan penyembahan, karena ibadah hanya dapat dipersembahkan kepada Tuhan.” Pada abad ke-8, tentang apakah perintah pertama melarang ikon agama (dalam hal ini Lukisan) kontroversi. Perselisihan ini terbatas pada Gereja Timur. Perusak ikon ingin melarang penggunaan ikon, dan pendukung ikon menghormati hal ini. Posisi ini selalu diakui oleh gereja Barat. Pada Konsili Nicea Kedua tahun 787, Konsili Ekumenis menyatakan bahwa penghormatan terhadap ikon dan patung tidak melanggar perintah pertama, dan menyatakan bahwa “setiap orang yang menghormati patung yang mereka wakili.” [Catatan 2] memiliki Makna peringatan, yang mana menjadi ciri utama seni Kristen Barat selama era Romawi – masih menjadi bagian dari tradisi Katolik – Berlawanan dengan Kristen Timur, Kristen Timur menghindari penggunaan patung religius berukuran besar. Katekismus menggunakan argumen yang sangat tradisional, menyebutkan bahwa Tuhan mengizinkan penggunaan gambar yang mewakili keselamatan Kristen melalui instruksi untuk membuat simbol, seperti ular perunggu dan kerub di bahtera. Para katekis menunjukkan bahwa “Anak Allah memperkenalkan citra ‘ekonomi’ baru dengan menjadi seseorang.”

Perintah kedua; “Jangan menyebut Tuhan dengan sembarangan sebagai nama Allahmu.”

Perintah kedua melarang penggunaan nama Allah secara sembarangan. Banyak budaya kuno menganggap nama itu sakral. Beberapa budaya memiliki batasan kapan Anda tidak bisa mengucapkan nama seseorang. Injil Yohanes menyebutkan sebuah kejadian di mana sekelompok orang Yahudi mencoba menggunakan nama suci Yesus untuk menyebut diri mereka sendiri dan kemudian membunuh Yesus. Mereka menafsirkan pernyataannya sebagai tuntutan keilahian. Karena mereka tidak percaya bahwa dia adalah Tuhan, mereka mengira itu adalah penistaan ​​yang sah.

Musa dijatuhi hukuman mati. Cliff menulis bahwa semua nama yang mengenal Tuhan itu suci, jadi semua nama ini dilindungi oleh perintah kedua. Katekismus menyatakan: “Menghormati namanya adalah menghormati misteri Tuhan sendiri dan seluruh realitas kekudusan yang disebabkan olehnya.” Katekis juga menyebutkan bahwa nama orang harus dihormati untuk menghormati martabatnya.

Emosi di balik perintah ini distandarisasi lebih lanjut dalam Doa Bapa Kami, yang dimulai dengan: “Bapa kami di Surga memuliakan namamu.” Menurut Paus Benediktus XVI, ketika Tuhan mengungkapkan namanya kepada Musa, dia menjalin hubungan dengan umat manusia. Paus Benediktus menunjukkan bahwa inkarnasi adalah hasil akhir dari sebuah proses “dimulai dengan nama yang diberikan kepada Tuhan”. Dia menjelaskan bahwa ini berarti bahwa nama Tuhan dapat disalahgunakan. Pencantuman Yesus dalam “muliakan namamu” adalah untuk berdoa memohon nama suci Allah, untuk “melindungi misteri kontaknya dengan kita, dan terus-menerus menegaskan identitasnya. Ini sangat kontras dengan metamorfosis kami. “

Menurut ajaran Katolik, perintah tersebut tidak melarang penggunaan nama Tuhan saat menerima sumpah khusyuk yang dilakukan oleh otoritas hukum. Namun, berbohong saat mengambil sumpah, menyebut nama Allah untuk tujuan magis, atau mengatakan kebencian atau menentang Allah dianggap sebagai penistaan.

Perintah ketiga; “Ingat dan pelihara Sabat sebagai hari suci! Dalam enam hari, Anda harus bekerja keras dan berusaha semaksimal mungkin, tetapi hari ketujuh adalah Sabat Tuhan Allahmu; jangan melakukan pekerjaan.”

Paus Benediktus XVI mengutip Jacob Neusner, seorang sarjana dan rabi Yahudi, untuk menjelaskan bahwa bagi Israel, mempertahankan ketertiban ini lebih dari sekadar ritual. Perintah ini adalah tiruan dari Allah, yang beristirahat pada hari ketujuh setelah penciptaan dunia. Selain itu, perintah ketiga ini juga merupakan inti dari tatanan sosial.

Meskipun beberapa denominasi Kristen mengikuti praktik Yahudi dan menjalankan Sabat pada hari Sabtu, umat Katolik dan sebagian besar Kristen merayakan Minggu sebagai hari istimewa, yang mereka sebut “Hari Tuhan”. Praktek ini dimulai pada abad pertama Masehi karena jemaat percaya bahwa Yesus bangkit dari kematian pada hari pertama minggu itu. [Catatan Didache berisi seruan agar umat Kristiani berkumpul untuk makan roti dan bersyukur ketika mereka bertemu pada hari Minggu. Tertullian adalah orang pertama yang beristirahat pada hari Minggu: “Bagaimanapun (menurut ajaran tradisional), pada hari kebangkitan Tuhan kita, kita tidak hanya harus berlutut, tetapi juga menjaga setiap sikap dan kesadaran, dan bahkan menangguhkan urusan kita, agar kita tidak menyerah pada kejahatan (“De orat.”, halaman xxiii; cf. “Advertising Country”, item I; xiii; “Apologue”. Artikel xvi).

Perintah keempat;“Hormatilah orang tuamu agar kamu bisa berumur panjang di tanah yang Tuhan berikan kepadamu.”

Paus Benediktus XVI menunjukkan bahwa Rabbi Neusner “dengan tepat menganggap tatanan ini sebagai dasar tatanan sosial”. Perintah keempat memperkuat hubungan antargenerasi, membangun hubungan yang jelas antara tatanan keluarga dan stabilitas sosial, dan menunjukkan bahwa keluarga “tunduk pada kehendak dan perlindungan Tuhan.” Karena cinta tanpa syarat orang tua untuk anak-anak mereka mencerminkan kasih Tuhan, Dan mereka memiliki tanggung jawab untuk meneruskan iman kepada anak-anak mereka Katekismus menyebut keluarga sebagai “gereja rumah” (“gereja rumah”), “komunitas khusus” dan “sel asal dari kehidupan sosial”.

Perintah kelima; “Jangan bunuh.”

Perintah kelima membutuhkan penghormatan terhadap kehidupan manusia dan dapat diartikan lebih akurat sebagai “tidak ada pembunuhan di luar hukum.” Dalam beberapa kasus, Katolik masuk akal. Yesus memperluas ini dengan melarang kemarahan, kebencian, dan ketidakpuasan yang tidak masuk akal, dan memaksa orang Kristen untuk mencintai musuh. 

Conto kasus:

  • Aborsi
  • Penggunaan embrio untuk penelitian atau pembuahan
  • Bunuh diri, euthanasia
  • Hukuman mati
  • Kesehatan pribadi, jenazah, penguburan
  • Perang dan pertahanan diri
  • Penyesatan

Perintah keenam; “Jangan berzina.” 

Menurut gereja, manusia adalah makhluk seksual, dan identitas seksualnya harus diterima dalam kesatuan jiwa dan raga [98]. Perbedaan gender dilengkapi dengan niat desain suci, masing-masing memiliki martabat yang sama, dan diciptakan menurut gambar Tuhan. Perilaku seksual (hubungan seksual) [Catatan 5] adalah sakral dalam hubungan antara suami dan istri, mencerminkan “pemberian timbal balik seumur hidup dan utuh antara laki-laki dan perempuan.” Oleh karena itu, kejahatan seksual bukan hanya kejahatan terhadap tubuh, tetapi juga kejahatan terhadap tubuh manusia. Secara keseluruhan, keberadaan pribadi pelaku. Paus Yohanes Paulus II merenungkan hal ini dalam bukunya tahun 1994 yang berjudul “Crossing the Threshold of Hope”:

Katekismus membagi pelanggaran terhadap perintah keenam menjadi dua kategori: “kejahatan terhadap kesucian” dan “kejahatan terhadap martabat perkawinan.”

Baca Juga: Mengulas Peradaban Kuno Yunani Kuno

Pelanggaran terhadap kemurnian;

  • Homoseksualitas
  • Cinta antara suami dan istri
  • Kesuburan dalam perkawinan, kenikmatan seksual, pengaturan kelahiran

Pelanggaran terhadap martabat perkawinan;

  • Hidup terpisah, perceraian sipil, anulasi perkawinan

Perintah ketujuh; Mengambil properti orang lain “dalam keadaan darurat dan darurat aktual” sebagai satu-satunya cara untuk memenuhi kebutuhan dasar tidak dianggap sebagai kejahatan.

Katekismus menjelaskan bahwa perintah ketujuh mengatur komoditas sekuler dan melarang perusakan yang tidak adil dan tidak dapat dibenarkan, penggunaan atau pemindahan komoditas milik orang lain. Perintah ini mengharuskan mereka yang memiliki harta benda sekuler untuk menggunakannya secara bertanggung jawab, dengan mempertimbangkan keuntungannya bagi masyarakat. Dalam menafsirkan perintah ketujuh, Katekismus membahas konsep pengelolaan manusia atas ciptaan Tuhan dan melarang penyalahgunaan hewan dan lingkungan.

Perintah kedelapan; “Jangan memberikan kesaksian palsu kepada saudaramu.”

Katekis menjelaskan bahwa berbohong kepada saksi palsu atau “niat menipu” mencakup semua pelanggaran fakta. Beratnya pelanggaran ini tergantung pada “niat pembohong dan cedera korban. Berikut adalah daftar pelanggaran tersebut:

  • Saksi dusta dan sumpah palsu
  • Penilaian yang gegabah
  • Umpatan
  • Fitnah atau pencemaran nama
  • Sanjungan berlebihan
  • Bual, mulut besar, atau cemooh

Gereja memiliki kewajiban untuk membuat mereka yang merusak reputasi orang lain mengimbangi ketidakbenaran yang mereka sampaikan. Namun, seseorang tidak diwajibkan untuk mengungkapkan kebenaran kepada seseorang yang tidak berhak mengetahui kebenaran, dan juga membutuhkan penghormatan terhadap hak privasi atau urusan pribadi. Terlepas dari keseriusan pengakuan peniten atau pengaruhnya terhadap masyarakat, imam dilarang melanggar rahasia pengakuan dosa.

Ajaran gereja tentang perintah ini juga mencakup kewajiban orang Kristen untuk “dengan jelas” membuktikan iman mereka saat dibutuhkan. Gereja mengutuk penggunaan media modern untuk menyebarkan ketidakjujuran oleh individu, bisnis atau pemerintah.

Perintah kesembilan;“Jangan mengingini rumah tetangga Anda; jangan mengingini istri, pelayan, pembantu, sapi, keledai, atau barang tetangga lainnya.” [Catatan 6]

Perintah kesembilan dan kesepuluh berhubungan dengan keinginan, yang merupakan kecenderungan atau karakter seseorang, bukan perilaku fisik. Katekismus membedakan antara keinginan daging yang tidak teratur (keinginan seksual yang tidak pantas) dan keinginan yang tidak teratur untuk properti sekuler orang lain. Perintah kesembilan berhubungan dengan perintah pertama, dan perintah kesepuluh berhubungan dengan perintah terakhir.

Yesus menekankan bahwa baik pikiran maupun tindakan harus murni, dan menyatakan: “Setiap orang yang memandang seorang wanita dan ingin dia melakukan perzinahan” (Matius 5:28). Para katekis menunjukkan bahwa dengan bantuan rahmat Allah, baik pria maupun wanita harus mengatasi keinginan dan keinginan fisik mereka untuk “menjalin hubungan yang berdosa dengan pasangan orang lain”. Dalam teologi tubuh (yang merupakan rangkaian doktrin Paus Yohanes Paulus II), pernyataan Yesus dalam Matius 5:28 diartikan bahwa seseorang tidak hanya bisa bersama dengan pasangannya, tetapi juga dengan pasangannya sendiri. Seorang pasangan yang melakukan perzinahan, jika dia memandangnya dengan penuh nafsu, atau memperlakukannya sebagai “hanya objek kepuasan naluriah.”

Kesucian batin dimanifestasikan dalam kualitas dasar yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas ini; nyanyian dan doa Katolik biasa memohon kebajikan ini. Gereja mengakui karunia Tuhan yang memungkinkan orang untuk mengatasi keinginan duniawi dan kekacauan:

Perintah kesepuluh; “Tidak ada milik orang lain … atau hal lain yang dia miliki.”

Hati yang bebas dari kekayaan adalah tujuan dari perintah kesepuluh dan kata pertama kebahagiaan (“Berbahagialah orang yang miskin dalam roh”), karena menurut keyakinan, memasuki kerajaan surga adalah perlu. Pasal 10 melarang keinginan untuk memiliki properti orang lain, karena ini dipandang sebagai langkah pertama menuju pencurian, perampokan, dan penipuan, semua “haus akan mata” ini mengarah pada kekerasan dan ketidakadilan. Gereja mendefinisikan keinginan untuk memiliki harta milik orang lain sebagai “keinginan yang tidak teratur”, yang bisa berupa:

  1. Keserakahan: Seseorang memiliki terlalu banyak kebutuhan, yang dia inginkan adalah apa yang tidak dia butuhkan.
  2. Kecemburuan: Keinginan akan apa yang dimiliki orang lain. Uskup Amerika mengartikan kecemburuan sebagai “sikap bahwa ketika kita melihat kemakmuran orang lain, kita akan penuh dengan kesedihan.”

Keserakahan: Seseorang memiliki terlalu banyak kebutuhan, yang dia inginkan adalah apa yang tidak dia butuhkan.

Untuk menjelaskan doktrin Gereja mengenai perintah ini, Clift mengutip pernyataan St. Thomas Aquinas: “Keinginan jahat hanya dapat diatasi dengan kebaikan yang lebih kuat.” Uskup Amerika berpendapat bahwa hal ini dapat dicapai dengan mengembangkan niat baik. Realisasi, kerendahan hati dan rasa syukur, bersandar atas anugrah Tuhan. Kreeft menjelaskan bahwa rasul St. Paul menggambarkan konsep ini kepada orang Filipi dalam suratnya. Dia menuliskan otoritasnya sebagai seorang Yahudi yang dihormati di dunia dan menyatakan: “Saya pikir semuanya adalah kerugian, Karena pengertian tentang Tuhanku Kristus Yesus adalah lebih dari semuanya. Keserakahan: Seseorang memiliki terlalu banyak kebutuhan, yang dia inginkan adalah apa yang tidak dia butuhkan.

Seperti yang Yesus katakan: “Apa gunanya seseorang yang memperoleh seluruh dunia tetapi kehilangan nyawanya?” Ajaran gereja tentang perintah kesepuluh juga memperlakukan hal-hal duniawi dengan cara yang sama, biasanya disebut “kemiskinan mental”.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0
Agama Artikel